NUZULUL ZULKARNAIN HAQ

Nuzulul Zulkarnain Haq

Statistik

My Project

    Download My Project

    Hook FolderLocker 1.0 adalah software security yang berguna untuk mengunci folder penting, folder rahasia, dsb. Pengguna dapat menambahkan password ke dalam folder agar tidak dapat dibuka oleh sembarang orang.Dengan software ini data data anda akan terlindungi dengan aman. Gunakanlah dengan bijak sesuai kebutuhan anda.

    Download : Hook FolderLocker


    Hook Anticopy 2.0 . Pernahkah data di komputer saudara di copy oleh orang lain tanpa seizin dari saudara? pastinya sebel banget dengan orang itu, apalagi kalau data yang dicuri adalah data penting yang gak ingin jatuh ketangan orang lain. nah sekarang saudara ndak perlu kuatir. dengan software ini data saudara ndak akan bisa lagi di copy ke flashdisk, hardisk external, cd dvd , disket , memory, dll.

    Download : Hook AntiCopy


    Onfreeze SMS Gateway 1.3 . Freeware. Size = 455 KB. Program yang berguna untuk mengirim sms masal dengan mudah seperti untuk pengumuman, promosi , dsb lewat komputer. Program ini bersifat freeware. Alat yang dibutuhkan hp GSM atau modem GSM yang terkoneksi ke komputer bisa lewat kabel atau bluetooth.

    Download : OnefreezeSMSgateway


    Portable Webcam 1.0 . Software alternatif untuk memakai webcam, tersedia gratis untuk di pakai simple dan mudah digunakan (286 KB) . Bisa di pakai untuk winXP, Vista, Seven.

    Download : Portable Webcam


Askep Polidaktili dan Sindaktili

diposting oleh nuzulul-fkp09 pada 08 June 2017
di Kep Muskuloskeletal - 0 komentar

BAB 1

PENDAHULUAN

 

1.1       Latar Belakang

            Penyakit keturunan adalah penyakit yang disebabkan oleh kelainan genetik yang diturunkan dari orang tua ke anaknya. Namun, bukan berarti setiap kelainan genetik tersebut pasti termanifestasi nyata dalam silsilah keluarga. Adakalanya tersembunyi hingga tercetus oleh faktor lingkungan seperti polutan, pola makan yang salah, zat-zat toksik, dan lain-lain.

            Polidaktili ini merupakan kelainan pertumbuhan jari sehingga jumlah jari pada tangan atau kaki lebih dari lima. Dikenal juga dengan nama hiperdaktili. Bila jumlah jarinya enam disebut seksdaktili, dan bila tujuh disebut heksadaktili. Polidaktili terjadi pada 1 dari 1.000 kelahiran.

            Penyakit genetik atau kelainan genetik adalah sebuah kondisi yang disebabkan oleh kelainan oleh satu atau lebih gen yang menyebabkan sebuah kondisi fenotipe klinis. Penyakit genetik dan kelainan kongenital merupakan masalah yang cukup serius di masyarakat yang sebagian dapat menyebabkan adanya kecacatan pada anak. seperti pada kasus kelainan pada jari atau adanya penambahan jari pada tangan atau kaki (polidaktili). Polidaktili adalah suatu kelainan yang diwariskan oleh gen autosomal dominan P, yaitu orang yang mempunyai tambahan jari pada satu atau dua tangan atau pada kakinya.

            Oleh karena itu pencegahan awal dapat dilakukan dengan melakukan kunjungan prenatal secara rutin dan juga mengimbangi dengan mengkonsumsi makanan sehat dan bergizi agar bayi yang dilahirkan sehat. Peran perawat adalah untuk memberi informasi tentang kunjungan prenatal dan makanan yang dibutuhkan bagi kesehatan ibu dan kandungannya. 

 

1.2       Rumusan Masalah

  1. Bagaimanakah Konsep Dasar Polidaktili ? 
  2. Bagaimanakah Asuhan Keperawatan Klien dengan Polidaktili ? 

 

1.3       Tujuan

  1. Untuk Mengetahui Konsep Dasar Polidaktili
  2. Untuk Mengetahui Keperawatan Klien dengan Polidaktili.

 

1.4       Manfaat

Mengetahui dan memahami asuhan keperawatan yang tepat pada pasien polidaktili  

 

 

 

 

 

 

 

 

 


 

BAB 2

PEMBAHASAN

 

2.1       POLIDAKTILI

2.1.1    Definisi

Polidaktili adalah suatu kelainan yang diwariskan oleh gen autosomal dominan P, yaitu orang yang mempunyai tambahan jari pada satu atau dua tangan atau pada kakinya. Yang umum dijumpai adalah terdapatnya jari tambahan pada satu atau kedua tangan. Tempatnya jari tambahan itu berbeda-beda, ada yang terdapat di dekat ibu jari dan ada pula yang terdapat di dekat jari kelingking. Gen penyebab polidaktili tidak bersifat letal. Pada orang normal, gen yang dimiliki adalah gen homozigotik resesif (pp).

Polidaktili adalah suatu kelainan yang diwariskan oleh gen autosomal dominan P. yang di maksud dengan sifat autosomal ialah sifat keturunan yang ditentukan oleh gen pada autosom. Gen ini ada yang dominan dan ada pula yang resesif. Oleh karena laki-laki dan perempuan mempunyai autosom yang sama, maka sifat keturunan yang ditentukan oleh gen autosomal dapat dijumpai pada laki-laki maupun perempuan. Sehingga orang bisa mempunyai tambahan jari pada kedua tangan atau kakinya. Yang umum dijumpai ialah terdapatnya jari tambahan  pada satu atau kedua tangannya. Tempatnya jari tammbahan itu berbeda-beda, ada yang terdapat didekat ibu jari dan ada pula yang terdapat didekat jari kelingking. ( sumber : genetika suryo, 2005 : 104 )

Suatu kelainan yang diwariskan gen autosomal dominan P, sehingga penderita akan mendapatkan tambahan jari pada satu atau dua tangannya dan atau pada kakinya. Normalnya adalah yang memiliki homozigotik resesif pp. Polidaktili juga dikenal sebagai Hyperdaktili, bisa terjadi ditangan atau dikaki manusia ataupun hewan. Tempat jari tambahan tersebut berbeda-beda ada yang di dekat ibu jari dan ada pula yang berada di dekat jari kelingking.

 

Gb. 1 Sumber diambil dari http://www.eftalgudemez.com

2.1.2    Etiologi

            Kelainan congenital adalah kelainan atau defek yang dapat terjadi ketika dalam kandungan dan terlihat pada waktu lahir dan dapat pula terjadi pada perkembangan anak di kemudian hari.

Walupun penyebab pasti belum di temukan, ada beberapa faktor yang berhubungan dengan kelainan congenital, meliputi :

  1. Faktor  genetik

Diturunkan secara genetik (autosomal dominan). Jika salah satu pasangan suami istri memiliki polidaktili, kemungkinan 50% anaknya juga polidaktili. Kelainan bawaan dapat di transmisikan melalui gen kromosom sel telur dan sperma dan ditransmisikan  dalam kelainan-kelainan spesifik sesuai dengan hokum mendel.

  1. Faktor Teratogenik

Teratogenik adalah perubahan formasi dari sel, jaringan, dan organ yang dihasilkan dari perubahan fisiologi dan biokimia. Senyawa teratogen akan berefek teratogenik pada suatu organisme, bila diberikan pada saat organogenesis. Apabila teratogen diberikan setelah terbentuknya sel jaringan, sistem fisiologis dan sistem biokimia, maka efek teratogenik tidak akan terjadi. Teratogenesis merupakan pembentukan cacat bawaan. Malformasi (kelainan bentuk) janin disebut terata, sedangkan zat kimia yang menimbulkan terata disebut zat teratogen atau teratogenik. Perubahan yang disebabkan teratogen meliputi perubahan dalam pembentukan sel, jaringan dan organ sehingga menyebabkan perubahan fisiologi dan biokimia yang terjadi pada fase organogenesis. Umumnya bahan teratogenik dibagi menjadi 3 kelas berdasarkan golongannya yakni bahan teratogenik fisik, kimia dan biologis.

  1. Faktor teratogenik fisik

            Bahan tertogenik fisik adalah bahan yang bersifat teratogen dari unsur-unsur fisik misalnya Radiasi nuklir, sinar gamma dan sinar X (sinar rontgen). Bila ibu terkena radiasi nuklir (misal pada tragedi chernobil) atau terpajan dengan agen fisik tersebut, maka janin akan lahir dengan berbagai kecacatan fisik. Tidak ada tipe kecacatan fisik tertentu pada paparan ibu hamil dengan radiasi, karena agen teratogenik ini sifatnya tidak spesifik karena mengganggu berbagai macam organ. Dalam menghindari terpaaan agen teratogen fisik, maka ibu sebaiknya menghindari melakukan foto rontgen apabila ibu sedang hamil. Foto rontgen yang terlalu sering dan berulang pada kehamilan kurang dari 12 minggu dapat memberikan gangguan berupa kecacatan lahir pada janin.

  1. Faktor teratogenik kimia

            Bahan teratogenik kimia adalah bahan yang berupa senyawa senyawa kimia yang bila masuk dalam tubuh ibu pada saat saat kritis pembentukan organ tubuh janin dapat menyebabkan gangguan pada proses tersebut. Kebanyakan bahan teratogenik adalah bahan kimia. Bahkan obat-obatan yang digunakan untuk mengobati beberapa penyakit tertentu juga memiliki efek teratogenik.

            Alkohol merupakan bahan kimia teratogenik yang umum terjadi terutama di negara-negara yang konsumi alkohol tinggi. Konsumsi alkohol pada ibu hamil selama kehamilannya terutama di trisemester pertama, dapat menimbulkan kecacatan fisik pada anak dan terjadinya kelainan yang dikenal dengan fetal alkoholic syndrome . Konsumsi alkohol ibu dapat turut masuk kedalam plasenta dan memperngaruhi janin sehingga pertumbuhan otak terganggu dan terjadi penurunan kecerdasan/retardasi mental. Alkohol juga dapat menimbulkan bayi mengalami berbagai kelainan bentuk muka, tubuh dan anggota gerak bayi begitu ia dilahirkan. Obat-obatan untuk kemoterapi kanker umumnya juga bersifat teratogenik. Beberapa polutan lingkungan seperti gas CO, senyawa karbon dan berbagai senyawa polimer dalam lingkungan juga dapat menimbulkan efek teratogenik.

  1. Faktor teratogenik biologis

Agen teratogenik biologis adalah agen yang paling umum dikenal oleh ibu hamil. Istilah TORCH atau toksoplasma, rubella, cytomegalo virus dan herpes merupakan agen teratogenik biologis yang umum dihadapi oleh ibu hamil dalam masyarakat. Infeksi TORCH dapat menimbulkan berbagai kecacatan lahir dan bahkan abortus sampai kematian janin. Selain itu, beberapa infeksi virus dan bakteri lain seperti penyakit sifilis/raja singa juga dapat memberikan efek teratogenik.(http://faudinocent.blogspot.com/2011/10/teratogenik.htmlnn)

 

2.1.3        Klasifikasi

Tabel 1. Klasifikasi Polidactili

Wassel klasifikasi polydactyly preaxial

Tipe I

bifid distal falang

Tipe II

digandakan distal falang

Tipe III

bifid proksimal falang

Tipe IV

digandakan proksimal falang (paling umum)

Tipe V

bifid metacarpal

Tipe VI

digandakan metacarpal

Type VII

Triphalangia

 

  

Gb.2 Jenis – Jenis Polidactili

 

2.1.4    Manifestasi Klinis

            Tidak ada gejala untuk penyakit polidaktili ini karena penyakit ini adalah penyakit bawaan yang diwariskan oleh gen autosomal dominan P. Akan tetapi polodaktili dapat menyebabkan masalah fungsi (handaya, dr.yuda)

 

2.1.5    Patofisiologi

Disebabkan kelainan kromosom pada waktu pembentukanorgan tubuh janin. Ini terjadi pada waktu ibu hamil muda atau semester  pertama pembentukan organ tubuh. Kemungkinan ibunya banyak mengonsumsi makanan mengandung bahan pengawet. Atau ada unsur teratogenik yang menyebabkan gangguan pertumbuhan. Kelebihan jumlah jari bukan masalah selain kelainan bentuk tubuh. Namun demikian,sebaiknya diperiksa kondisi jantung dan paru bayi, karena mungkin terjadi multiple anomali.Orang normalnya adalah yang memiliki homozigotik resesif pp. Pada individu heterozigot Pp derajat ekspresi gen dominan itu dapat berbeda- beda sehingga lokasi tambahan jari dapat bervariasi. Bila seorang laki-laki polidaktili heterozigot menikah dengan perempuan normal, maka dalamketurunan kemungkinan timbulnya polidaktili adalah 50% (teori mendel).Ayah polidaktili (heterozigot) Pp x, ibu normal homozigot (pp) makaanaknya polidaktili (heterozigot Pp) 50%, normal (homozigot pp) 50%.

 

Gb. 3 Bagan Pewarisan Gen Polidaktili

 

2.1.6    Pemeriksaan Diagnostik

Ada beberapa pemeriksaan diagnostic yang di perlukan pada klien dengan kelainan congenital meliputi :

  1. Pemeriksaan radiologi.  Pemeriksaan dengan foto polos merupakan penunjang yang sangat penting untuk melihat dampak kelainan tulang akibat dari congenital.
  2. Pemeriksaan biokimia. Beberapa kelainan bawaan menyebabkan peningkatan produksi dan ekskresi enzim. Pemerikaan enzim dapat dilakukan melalui pemeriksaan serum darah, sel-sel darah atau kultur sel fibroblast kulit.
  3. Biopsy tulang. Kadang kala diperlukan pada kelainan kelainan tertentu.

 

2.1.7    Penatalaksanaan

            Penatalaksanaan klien dengan kelainan bawaan tergantung pada jenis penyakitnya, kelainan genetic yang terjadi, derajat deformitas / kecacatannya, kapasitas mental dan status sosialnya. Meskipun demikian, suatu standart dasar yang bersifat umum untuk penanganan kelainan bawaan tetap di perlukan. Kelainan congenital pada anak sangat bermacam-macaam. Secara umum kelainan congenital pada system muskuloskkeletal dapat terjadi pada tulang, sendi, otot dan anggota gerak.  Beberapa kelainan congenital pada anak biasanya akan berkurang saat anak mencapai kedewasaan. Hal ini mendai perbaikan cecara spontan,

 

 

 

Jenis kelainan congenital

Organ

Jenis kelainan

Tulang

 

 

 

 

 

Ekstremitas atas

  • Osteogenesis impekfekta
  • Kondrodisplasia
  • Osteopetrosis
  • Fibrodisplasia osifikans progresif
  • Neurofibromatosis
  • Penyakit paget
  • Hipoplasia klafikula
  • Deformitas sprengel
  • Dislokasi kaput radius
  • Sinostosis
  • Aputasi congenital
  • Hipoplasia radiusjari picu
  • Sindaktili, polidactili, ektrodaktili
  • Tidak adanya ibu jari
  • Sindrom constriction band

 

2.1.8    Penegakan Diagnosa

            Untuk menegakkan diagnosis dibagi dalam beberapa fase pertumbuhan, meliputi fase prenatal dan fase anak-anak

  1. Fase prenatal.  Pemeriksaan janin dalam kandungan untuk mengenali kelainan genetic dapat dilakukan dengan pemeriksaan DNA. Pemeriksaan lain juga dapat dilakukan pada fase ini adalah
    1. Pemeriksaan ultrasound. Lebih di senagi karena kurang beresiko dibandingkan dengan pemeriksaan lain misalnya amniosentesis. Sesudah usia ke-20 kehamilan, ultrasound dapat mendeteksi adanya abnormal pada janin seperti deek saluran neural.
    2. Skrining maternal. Dilakukan melalui pemeriksaan cairan amnion.
    3. Amniosentesis. Dengan anestesi local, cairan amnion diambil sebanyak 20ml untuk pemeriksaan kromosom dan biokimiawi.
    4. Pemeriksaan vilus korion. Dilakukan dengan mengambil jaringan karion pada minggu ke-8 dan minggu ke-10 kehamilan.
    5. Fase anak- anak. Pada fase ini, pemeriksaan untuk menetapkan diagnosis, dibedakan antara pemeriksaan pada bayi dan pemeriksaan pada anak.
      1. Pemeriksaan pada bayi. Pemeriksaan ini digumakan untuk mendeteksi adanya trauma kelahiran yaitu fraktur pada anggota gerak atas / bawah atau paresis preksus brakialis. Pemeriksaan umum : pemeriksaan pergerakan sendi pada bayi dilakukan dengan mengamati pergerakan spontan bayi atau gerakan pasif bayi melalui suatu stimulasi.
      2. Pemeriksaan pada anak. Dilakukan cera teratur dan memberikan kenyakinan kepada orangtua klien. Apabila didapatkan kecurigaan adanya kelainan bawaan, perlu dilakukan pemeriksaan laboratorium .

 

2.1.9    Komplikasi

            Polidaktili mungkin dapat mengganggu kenyamanan, terutama polidaktili di kaki (saat memakai sepatu).

 

2.2       SINDAKTILI

2.2.1    Definisi

Sindaktili adalah suatu kondisi dimana terdapat suatu kelainan jari berupa pelekatan dua jari atau lebih sehingga telapak tangan menjadi berbentuk seperti jari itik (webbed finger). Sindaktili merupakan suatu kondisi congenital yang sering terjadi. Dimana insidensi sekitar 1:2000-3000 kelahiran hidup.

2.2.2    Klasifikasi

Klasifikasi berdasarkan tingkat keparahan yang ditampilkan dari kondisi klinis:

 
   


Tipe I    :  sindaktili sederhana, yaitu penyatuan jaringan lunak pada jari tangan.

                                    Gb. 4  Sindaktili sederhana

  1. Tipe II   :  sindaktili inkomplet sederhana, yaitu penyatuan secara parsial jaringan lunak mengalami penyatuan, tetapi tidak meluas ke ujung jari.
 
   


Tipe III :  sindaktili komplet sederhana, yaitu penyatuan jaringan lunak meluas sampai ujung jari.

                                    Gb. 5 Sindaktili komplet sederhana

  1. Tipe IV :  sindaktili kompleks, yaitu penyatuan pada tulang dan kartilago.
  2. Tipe V   :  sindaktili komplikasi, dimana terjadi komplikasi sindaktili dengan terjadinya fusi tulang dan abnormalitas dari tulang, seperti hilangnya tulang jati, atau kecilnya tulang jari. Abnormalitas juga melibatkan muskulotendinos dan struktur neurovascular.

Selain itu ada beberapa kondisi yang berhubungan dengan sindaktili, seperti sindrom Apert dan sindrom Poland yang memberikan manifestasi perbedaan etiologi dan diagnosis. Sindrom Apert atau acrophalosyndactyly adalah anomaly hands mirror dengan karakteristik sebagai berikut.

  1. Deviasi radius yang menghasilkan abnormalitas permukaan proksimal tangan.
  2. Sindaktili kompleks.
  3. Simbrakifalangisme pada segmen tengah tangan.
  4. Sindaktili sederhana.

Kondisi lainnya adalah sindrom Poland yang berhubungan dengan anomaly simbrakdaktili. Constriction band syndrome perlu dipertimbangkan sebagai diagnosis bandingnya.

2.2.3    Epidemiologi

Sindaktili dapat terjadi pada setiap bayi yang baru lahir. Secara keseluruhan, sindaktili terjadi pada sekitar satu dari 2500 bayi yang baru lahir. Dalam sampai kira-kira 40% dari kasus, ada riwayat keluarga sindaktili. Jika terjadi sindaktili saja, itu diwariskan sebagai kondisi dominan autosomal, yaitu anak-anak dari seorang individu yang terkena akan memiliki kesempatan 50% memiliki sindaktili. Namun, sindaktili tidak sama dari satu generasi ke generasi berikutnya, dan dapat lebih atau kurang parah daripada di orang tua yang terkena dampak. Sindaktili lebih umum di Kaukasia dibandingkan etnis lainnya, dan anak laki-laki dua kali lebih sering daripada perempuan.

 

2.2.4    Etiologi

            Penyebab pasti belum diketahui, tetapi sekitar 10-40% dari kasus terdapat riwayat keluarga. Faktor ibu yang merokok berat selama kehamilan, terutama trimester pertama menjadi predisposisi penting terjadinya sindaktili.

 

2.2.5    Patofisiologi

Ketika tangan dan kaki yang berkembang di dalam rahim, mereka mulai keluar sebagai datar "dayung" yang kemudian biasanya terpisah menjadi lima digit. Sindaktili terjadi ketika ada kegagalan dari proses pemisahan. Hal ini mungkin disebabkan oleh kelainan genetik atau pengaruh lingkungan.

 

2.2.6    Manifestasi Klinis

            Tidak ada rasa sakit yang terkait dengan kondisi sindaktili ini.

 

2.2.7    Pemeriksaan diagnostik

            Anamnesis mengenai riwayat keluarga, riwayat prenatal-postnatal, riwayat kelahiran, serta berat badan lahir harus dilakukan dengan hati-hati. Pemeriksaan fisik dilakukan ke seluruh tubuh untuk menggali adanya kelainan atau anomali lainnya di bagian tubuh lain.

Pemeriksaan fisik tangan dilakukan secara sistematik. Berikut adalah pemeriksaan yang harus dilakukan.

  1. Catat dan dokumentasikan nomor jari tangan yang mengalami gangguan, keterlibatan jaringan yang mengalami penyatuan, panjang tiap jari, dan tampilan dari kuku.
  2. Pengambilan foto pada tangan terutama pada saat pertama kali kunjungan biasanya sangat membantu diagnosis.
  3. Lakukan pergerakan pasif untuk memeriksa adanya penyatuan tulang. Bedakan pergerakan antara penyatuan tulang dengan penyatuan jaringan lunak.
  4. Periksa dengan memalpasi adanya polodaktili yang tersembunyi.
  5. Tingkat anomaly dari struktur tendon dan neurovascular mencerminkan kompleksitas dari sindaktili. Adanya kondisi sindaktili komplet atau kompleks biasanya melibatkkan bagian distal dari falang (jari), sedangkan tendon dam neurovascular biasanya normal. Biasanya pada pasien dengan brachysyndaktyly atau sindaktili komplikasi percabangan dari saraf dan pembuluh darah mungkin terletak pada bagian distal atau hanya pada satu sisi saja.
  6. Selalu melakukan pemeriksaan radiografi untuk membantu identifikasi anomaly lainnya, seperti bony synostosis, delta falang, atau symphalangism.

 

2.2.8    Penatalaksanaan

 
   


Sindaktili selalu dilakukan intervensi bedah, biasanya prosedur ini dilakukan pada usia 5-6 bulan.

Gb. 6 Penatalaksaan

 

Tindakan yang dilakukan lebih awal terutama pada kondisi sindaktili kompleks biasanya akan menghasilkan malrotasi dan angulasi baru yang berkembang menjadi kondisi yang lebih kompleks. Teknik intervensi bedah disesuaikan dengan klasifikasi dari sindaktili. Skin graft atau Z plasty biasanya dilakukan pada prosedur sindaktili komplet dan kompleks untuk mempercepat penyembuhan.

2.2.8.1       Z Plasty

Z plasty adalah suatu teknik yang paling luas dilakukan dalam bidang pembedahan plastic. Dibandingkan membuat sebuah insisi lurus, yang dapat berkontraksi dan membentuk jaringan parut yang buruk, dua flap jaringan segitiga yang ditransposisikan dan dijahit dalam pola huruf Z akan menghasilkan jaringan parut yang lebih baik. Z-plasty merupakan teknik operasi plastik yang digunakan untuk memperbaiki fungsi normal dari luka dan tampilan kosmetik.

Z plasty adalah tindakan operasi yang bertujuan untuk memperpanjang garis luka, sehingga dapat mencegah terjadinya kontraktur terutama pada persendian. Tindakan ini dilakukan dengan cara melakukan transposisi flap sehingga didapatkan garis luka yang lebih panjang

 

2.2.8.2       Indikasi

Indikasi umum untuk Z-plasty yaitu untuk memperbaiki kontraktur bekas luka linear yang melewati lipatan fleksor. Beberapa indikasi lain dari teknik Z-plasty adalah :

  1. Mencegah terjadinya kontraktur pada bekas luka linear, terutama jika luka tersebut melewati daerah permukaan estetik atau permukaan yang konkaf.
  2. Mengubah panjang dan bekas luka (kontraktur akibat bekas luka pada bibir,jari tangan, kelopak mata atau leher).
  3. Mengubah vektor bekas luka (reposisi bekas luka sepanjang sulkus nasolabial).
  4. Reposisi jaringan (berguna pada defek trapdoor atau pin-cushion).
  5. Menutup defek kutaneus
  6. Transposisi jaringan sehat untuk menutupi fistula.

Penyembuhan luka biasanya terjadi dalam waktu satu minggu dan apabila luka disertai edema,akan hilang dalam waktu 4-6 bulan. Pada Z-plasty akan terjadi pemanjangan luka dan terbentuknya dua luka tambahan. Hal ini merupakan konsekuensi dari prosedur penatalaksanaan Z-plasty.

 

 

 

2.2.9    Komplikasi

            Yang perlu diperhatikan adalah komplikasi pasca bedah, seperti kekambuhan sindaktili, iskemia jari, kontraktur, dan komplikasi skin graft.

            Kekambuhan sindaktili pasca bedah berkisar 7,5-60%. Kondisi ini disebabkan oleh banyak faktor. Bila ditemukan pada fase awal biasanya dalam bentuk synechiae antara insisi bedah atau jeleknya tandur kulit. Oleh karena itu, pada periode intraoperatif sangat penting untuk memastikan sisa interdigital yang harus terpisah, kondisi ini paling sering terjadi pada pembedahan simdaktili kompleks. Selain itu, juga sangat penting untuk memelihara kondisi vaskularisasi dan penutupan yang optimal pada jahitan bedah. Hal ini juga bertujuan untuk mencegah kontraktur.

Iskemia jari merupakan kondisi yang jarang terjadi, tetapi hal ini perlu dipertimbangkan pada periode intraoperatif untuk memelihara kondisi vaskularisasi yang baik ke bagian distal. Kontraktur pada jari tangan biasanya terjadi pada sepanjang pembedahan, dimana terbentuk sikatrik kontraktur dan angulasi jari.

2.3       Pencegahan

Pencegahan cacat bawaan pada umumnya dapat di bedakan atas 3 bagian, yaitu:

  1. Pencegahan primer.

Pada tahap ini, belum terjadi kehamilan atau embrio janin yang cacat. Adapun upaya pencegahan pada tahap ini adalah :

  1. Konseling pranikah, yang bertujuan untuk mengindentifikasi faktor-faktor yang berperan pada kejadian cacat bawaan. Disini termasuk kegiatan konseling prakonsepsi.
  2. Skrining genetik diluar kehamilan (adult screening). Adapun kegiatannya pada tahap ini, antaralain : menghindari tercemar dengan bahan-bahan teratogen, pemberian asam folat prakonsepsi, vaksinasi Rubella, terapi DM, dsb
  3. Pencegahan sekunder.

Pada tahap ini, sudah terjadi konsepsi atau kehamilan yang berpotensi mengalami cacat bawaan, sehingga tujuan pencegahannya adalah untuk menghindari dilahirkannya bayi dengan cacat bawaan. Upaya pencegahan pada tahap ini adalah :

  1. Skrining genetik dalam kehamilan (genetic screening during pregnancy)
  2. Diagnosis prenatal.
  3. Konseling genetic
  4. Terapi janin baik medicinal (obat) maupun operatif.
  5. Pencegahan Tersier.

Pada tahap ini, telah dilahirkan bayi dengan cacat bawaan. Oleh sebab itu, pada tahap ini upaya pencegahan yang dimaksud adalah mencegah bertambah beratnya kelainan, mencegah komplikasi dan kematian. Tindakan yang dilakukan pada tahap ini dapat dikategorikan kedalam upaya penanggulangan atau terapi pasca kelahiran.

[Majalah farmacia, Edisi Mei 2008 (Vol.7 No.10)]

 

 

 


 

               
     
     
       
 
 
   
 


 



 


 


BAB 3

ASUHAN KEPERAWATAN

3.1       POLIDAKTILI

3.1.1    Contoh Kasus

            Pada tanggal 10 April 2012, Ny.W datang untuk memeriksakan bayinya (bayi Z) yang berusia 6 bulan ke poli anak RS Airlangga, Ny.W mengatakan bahwa anaknya memiliki kelainan jari bercabang pada daerah ibu jari sejak lahir. Pada saat hamil Ny.W sering mengkonsumsi obat-obatan yang dibeli di warung. Ny.W sangat mencemaskan kondisi masa depan anaknya, Ny.W ingin kodisi anaknya kembali normal dengan meminta dokter untuk melakukan operasi agar memperbaiki kondisi jari tangan anakya. Bayi Z lahir normal dengan berat badan 3,8 kg dengan panjang 51 cm. Kakek dari bayi Z juga juga mengalami kelainan seperti yang dialami Bayi Z. Pada saat datang ke poli anak suhu badan bayi Z 380C dan mengalami batuk pilek sejak 3 hari yang lalu. 

 

3.1.2    Pengkajian

  1. Identitas pasien

Nama : bayi Z

Tanggal lahir : 10 April 2012

Usia : 6 bulan 10 hari

Nama Orang tua : Tn. A dan Ny. W

  1. Riwayat penyakit sekarang

Bayi Z lahir pada tanggal 01 Mei 2012, lahir pervaginam (normal) dengan berat badan 3,8 kg dan panjang badan 51 cm. Semenjak lahir bayi Z memiliki kelainan berupa jari bercabang pada ibu jarinya (polidaktili) sejak dia lahir. Ny.M merasa sangat khawatir akan kondisi anaknya dan ingin segera dilakukan pembedahan agar dapat memperbaiki kondisi anaknya. Pada saat datang ke poli anak suhu badan bayi Z 380C dan mengalami batuk pilek sejak 3 hari yang lalu.

  1. Riwayat penyakit dahulu

Bayi Z tidak memiliki riwayat penyakit dan tidak pernah MRS.

  1. Riwayat penyakit keluarga

Keluarga bayi Z (pamannya) juga memiliki kelainan yang sama.

 

3.1.3    Pemeriksaan Fisik

BB = 3,8 kg

PB = 51 cm

RR = 30 x/menit

Nadi = 115 x/menit

Suhu = 380 C

 

Review of system (ROS)

B1 (breathing)

pernafasan agak sesak, RR = 40 x/menit, tidak ada penggunaan otot bantu pernafasan

B2 (blood)

suara jantung normal, murmur (-), CRT < 3detik, tidak terdapat sianosis, suhu badan 380 C

B3 (brain)

Kesadaran komposmentis

B4 ( bowel)

bising usus normal

B5 (bladder)

urin normal, tidak ada distensi pada kandung kemih

B6 (bone)

terjadi percabangan pada daerah ibu jari (polidaktili radialis).

 

3.1.4    Analisa Data

No

Data

Etiologi

Masalah

1

Subjektif : ibu pasien mengatakan bahwa tiga hari ini anaknya demam

 

Objektif : suhu badan = 380C

 

peningkatan metabolisme tubuh

 

peningkatan suhu tubuh

 

Hipertermi 

Hipertermi

1

Subjektif : Ny.W menyatakan bahwa dia sangat mengkhawatirkan kondisi masa depan anaknya

 

Objektif : Tn. A dan Ny. W terlihat panik dan menunjukkan raut wajah gelisah

 

Polidaktili

 

Kenyataan anak terlahir dengan jari yang tidak sempurna

 

Orang tua khawatir dengan kondisi anaknya

 
   

 


Cemas

Kecemasan pada orang tua

2

Subjektif : Tn. A dan Ny. W menyatakan bahwa mereka tidak paham mengenai kondisi anaknya

Objektif : Tn. A dan Ny. W tidak dapat menjelaskan tentang proses penyakit

Polidaktili

 

Reaksi kepanikan dari orang tua dan keluarga

 
   

 


Orang tua dan keluarga bingung dan tidak tahu tentang penatalaksanaan yang tepat

 

Kurang Pengetahuan

 

Kurang pengetahuan

 

3.1.5    Diagnosa Keperawatan

  1. Hipertermi b/d peningkatan metabolisme tubuh
  2. Kecemasan pada orangtua b/d ancaman intregitas biologis aktual atau yang dirasa sekunder akibat: Polydactili
  3. Kurang pengetahuan b/d proses penyakit dan pengobatan.

3.1.6    Intervensi Keperawatan

  1. 1.      Hipertermi b/d peningkatan metabolisme tubuh 

Tujuan                 : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 2x24 jam, diharapkan menunjukkan suhu tubuh pasien dalam batas normal. 

Kriteria Hasil       : suhu badan kembali normal ( 36-370 C) 

  kulit  pasien tidak teraba hangat 

 

Intervensi dan Rasional

Intervensi

Rasional

  1. Pantau suhu pasien (derajat dan pola)

 

 

 

 

  1. Pantau suhu lingkungan, batasi/tambahan linen tempat tidur, sesuai indikasi

 

 

  1. Berikan kompres mandi hangat pada lipatan paha dan aksila, hindari penggunaan alcohol

 

 

 

 

  1. Tingkatkan intake cairan dan nutrisi

 

 

 

  1. Kolaborasi dengan pemberian antipiretik, misalnya ASA (aspirin), asetaminofen(Tylenol)

-   suhu 38,9o – 41,1oC menunjukkan proses penyakit infeksius akut. Pola demam dapat membantu dalam diagnosis; mis, kurva demam lanjut berakhir lebih dari 24 jam menunjukkan demam remitten ( bervariasi hanya beberapa derajat pada arah tertentu.

 

 

-   suhu ruangan/ jumlah selimut harus diubah untuk mempertahankan suhu mendekati normal.

 

-   dapat  membantu mengurangi demam. Catatan : penggunaan air es/alcohol mungkin menyebabkan kedinginan, Peningkatan suhu secara aktual. Selain itu alcohol dapat mengeringkan kulit.

 

 

-   Adanya peningkatan metabolisme menyebabkan kehilangan banyak energi. Untuk itu diperlukan peningkatan intake cairan dan nutrisi

 

-   digunakan untuk mengurangi demam dengan aksi sentral nya pada hipotalamus, meskipun demam mungkin dapat berguna dalam membatasi pertumbuhan organisme dan meningkatkan autodestruksi dari sel-sel yang terinfeksi.

 

 

 

  1. 2.      Kecemasan pada orangtua b/d ancaman intregitas biologis aktual atau yang dirasa sekunder akibat: Polydactili

Tujuan      : ibu klien memahami tentang penyakit anaknya dan tindakan untuk mengatasinya.

Kriteria Hasil : Setelah dilakukan tindakan keperawatan pada anak, ibu klien paham terhadap proses penyakit atau operasi ,dan harapan operasi, cemas berkurang, wajah tidak tegang.

Intervensi dan Rasional

No.

Intervensi

Rasional

1.

Kaji tingkat pemahaman klien polydactili

Mengetahui tingkat pemahaman klien

2.

Gunakan sumber bahan pengajaran yang sesuai dan tepat sasaran

Menyiapkan klien dengan tindakan yang akan dihadapi

3.

Informasikan pada klien, keluarga, atau orang terdekat tentang rencana prosedur tindakan

Keluarga dan pasien tahu kemungkinan hasil terburuk setelah dilakukan tindakan.

4

Anjurkan orang tua dan keluarga untuk mengungkapkas segala permasalahan dan keluh kesah yang dihadapi

Mewadahi semua curahan hati klien sangat membantu dalam mekanisme koping stress.

5

Membuka konseling dan pelayanan 24 jam

Konseling 24 jam sangat membantu keluarga dalam menghadapi komplikasi-komplikasi dari polydactili

 

  1. 3.      Kurang pengetahuan b/d proses penyakit dan pengobatan.

Tujuan : Orangtua klien dapat mengungkapkan perencanaan pengobatan tujuan dari pemberian terapi

Kriteria hasil : Menunjukan pemahaman akan proses penyakit dan prognosis, mampu menunjukan prosedur yang diperlukan dan menjelaskan rasional dari tindakan dan pasien ikut serta dalam program pengobatan. 

Intervensi dan Rasional

No.

Intervensi

Rasional

1.

Tinjau proses penyakit dan harapan masa depan 

Mengetahui kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi 

2.

Berikan informasi mengenai terafi obat-obatan, interaksi, efek samping dan pentingnya pada program. 

Klien bisa mengerti dan mau melakukan sesuai dengan anjuran demi keberhasilan pengobatan 

3.

Tinjau faktor-faktor resiko individual dan bentuk penularan/tempat masuk infeksi. 

Mengurangi infeksi nosokomial 

4

Berikan koseling terapi secara intensif tentang polydactili kepada orang tua, keluarga maupun kerabat dekat

Pengetahuan menyeluruh tentang polydactili sangat penting untuk diketahui orang tua, keluarga maupun kerabat dekat, hal ini tentunya untuk menunjang kualitas hidup si anak

5.

Tinjau perlunya pribadi dan kebersihan lingkungan. 

Mengurangi komplikasi penyakit. 

 

 

 

 

 

 

3.2       SINDAKTILI

Contoh Kasus

Pada tanggal 26  November 2012, Ny. A datang untuk memeriksakan anaknya (An. A) yang berusia 12 ke RS Airlangga. Ny. A mengatakan bahwa anaknya memiliki kelainan jari manis dan jari tengahnya melekat menjadi satu sejak lahir. Ny. A sangat mencemaskan kondisi masa depan anaknya, Ny. A ingin kondisi anaknya kembali normal dengan meminta dokter untuk melakukan operasi agar memperbaiki kondisi jari tangan anaknya. Nenek dari anak A juga mengalami kelainan seperti yang dialami Anak A.

3.2.1        Pengkajian

  1. Identitas pasien

Nama : Anak A

Tanggal lahir : 13 September 2000

Usia : 12 tahun

Nama orang tua : Tn. A dan Ny. A

  1. Riwayat penyakit sekarang

Anak A memiliki kelainan jari manis dan jari tengahnya melekat menjadi satu (sindaktili) sejak dia lahir. Ny. A merasa sangat khawatir akan kondisi anaknya dan ingin segera dilakukan pembedahan agar dapat memperbaiki kondisi anaknya.

  1. Riwayat penyakit dahulu

Anak A tidak memiliki riwayat penyakit dan tidak pernah MRS.

  1. Riwayat penyakit keluarga

Keluarga anak A (neneknya) juga memiliki kelainan yang sama.

3.2.2        Pemeriksaan Fisik

BB = 40 kg

TB = 150 cm

RR = 22 x/menit

Nadi = 88 x/menit

Suhu = 36,5° C

Riview of System (ROS)

B1 (breathing)

Pernapasan normal, RR normal, tidak menggunakan otot bantu pernapasan

B2 (blood)

Suara jantung normal, murmur (-), CRT = 2 detik, tidak terdapat sianosis

B3 (brain)

Kesadaran komposmentis

B4 (bowel)

Bising usus normal

B5 (bladder)

Urin normal, tidak ada distensi pada kandung kemih

B6 (bone)

Terjadi perlekatan jari manis dan jari tengah menjadi satu (sindaktili komplet sederhana)

3.2.3        Analisa Data

No

Data

Etiologi

Masalah

1

DS: Anak A menyatakan bahwa dirinya malu dengan kondisi jari tangannya yang melekat menjadi satu.

DO: Anak A terlihat murung, kepala menunduk.

 
   


Sindaktili

 
   


Kenyataan terlahir dengan kelainan jari yang tidak sempurna

Koping individu tidak efektif

 
   


gangguan konsep diri

 
   


harga diri rendah

Harga diri rendah

2

DS: Anak A menyatakan dirinya merasa takut dengan operasi.

DO: Anak A terlihat panik dan menunjukkan raut wajah gelisah.

Sindaktili

 
   


rencana dilakukan tindakan pembedahan

 
   


Anak A merasa takut dan gelisah

Ansietas

Ansietas

3

DS: Anak A dan orang tuanya menyatakan bahwa mereka tidak paham mengenai kondisi anaknya.

 

DO: Anak A dan orang tuanya tidak dapat menjelaskan tentang proses penyakit

Sindaktili

 
   


Reaksi kepanikan dari orang tua dan keluarga

 
   


orang tua dan keluarga bingung dan tidak tahu tentang penatalaksanaan yang tepat

 
   


Kurang pengetahuan

Kurang pengetahuan


3.2.4        Diagnosa Keperawatan

  1. Gangguan konsep diri: harga diri rendah berhubungan dengan koping individu tidak efektif
  2. Ansietas berhubungan dengan tindakan pembedahan.
  3. Kurang pengetahuan berhubungan dengan proses penyakit dan pengobatan.

3.2.5        Intervensi Keperawatan

  1. Gangguan konsep diri: hargadiri rendah  berhubungan dengan koping individu tidak efektif

Tujuan : Klien dapat mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki.

Kriteria hasil:

-          Daftar kemampuan yang dimiliki klien d RS, rumah, dan sekolah.

-          Daftar possitif keluarga klien.

-          Daftar positif lingkungan klien.

Intervensi:

No.

Intervensi

Rasional

1.

Mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien

Diskusikan tingkat kemampuan klien seperti menilai realitas, control diri atau integritas ego diperlukan sebagai dasar asuhan keperawatannya.

2.

Membantu pasien memilih kegiatan yang akan dilatih sesuai dengan kemampuan pasien

Memberdayakan kemampuan atau potensi yang dimiliki oleh pasien.

3.

Memberikan pujian yang wajar terhadap keberhasilan pasien

Pujian yang wajar tidak menyebabkan klien melakukan kegiatan hanya karena ingin mendapatkan pujian.

4.

Mendiskusikan masalah yang dirasakan keluarga dalam merawat pasien

Dapat meringankan beban keluarga dengan bercerita masalah yang sedang dihadapi keluarga klien.

 

  1. Ansietas berhubungan dengan tindakan pembedahan

Tujuan: Ansietas berkurang atau hilang.

Kriteria hasil:

-          Klien tenang

-          Klien tidak banyak bertanya

-          Klien kooperative dalam pemberian intervensi dan pengobatan.

 

Intervensi:

No.

Intervensi

Rasional

1.

Kaji tingkat cemas yang dirasakan klien

Untuk dapat menentukan intervensi yang akan diberikan

2.

Berikan informasi yang akurat dan jujur tentang tindakan operasi

Informasi akan mendorong partisipasi klien dalam pengambilan keputusan dan kemandirian maksimum.

3.

Dorong pasien untuk mengungkapkan masalah dan mengekspresikan perasaan

Memberi kesempatan pada pasien untuk bercerita agar dapat meringankan beban pasien

4.

Identifikasi sumber/orang yang menolong/mensupport.

Agar dapat mengetahui potensi orang yang dapat memberi dukungan.

  1. Kurang pengetahuan berhubungan dengan proses penyakit dan pengobatan.

Tujuan : Orangtua klien dapat mengungkapkan perencanaan pengobatan tujuan dari pemberian terapi

Kriteria hasil : Menunjukan pemahaman akan proses penyakit dan prognosis, mampu menunjukan prosedur yang diperlukan dan menjelaskan rasional dari tindakan dan pasien ikut serta dalam program pengobatan.

Intervensi:

No.

Intervensi

Rasional

1.

Tinjau proses penyakit dan harapan masa depan 

Mengetahui kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi 

2.

Berikan informasi mengenai terafi obat-obatan, interaksi, efek samping dan pentingnya pada program. 

Klien bisa mengerti dan mau melakukan sesuai dengan anjuran demi keberhasilan pengobatan 

3.

Tinjau faktor-faktor resiko individual dan bentuk penularan/tempat masuk infeksi. 

Mengurangi infeksi nosokomial 

4

Berikan koseling terapi secara intensif tentang sindaktili kepada orang tua, keluarga maupun kerabat dekat

Pengetahuan menyeluruh tentang sindaktili sangat penting untuk diketahui orang tua, keluarga maupun kerabat dekat, hal ini tentunya untuk menunjang kualitas hidup anak A.

5.

Tinjau perlunya pribadi dan kebersihan lingkungan. 

Mengurangi komplikasi penyakit. 

 

 

 


 

BAB 4

PENUTUP

 

 

4.1       Kesimpulan

Dari penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa polidaktili adalah suatu kelainan yang diwariskan secara turun temurun yang ditentukan oleh gen dominan P. Sedangkan sindaktili adalah suatu kondisi dimana terdapat suatu kelainan jari berupa pelekatan dua jari atau lebih sehingga telapak tangan menjadi berbentuk seperti jari itik (webbed finger). Seorang laki-laki polidaktili/sindaktili heterozigotik menikah dengan seorang wanita normal maka keturunannya  50% akan normal pp dan 50% polidaktili Pp. Penyakit keturunan ini juga dapat terjadi dikarenakan faktor lain seperti zat teratogenik yang dapat menyebabkan perubahan formasi dari sel dan jaringan yang sedang berkembang. Dimana polidaktili ini merupakan kelainan berupa jari lebih sehingga seseorang memiliki tambahan jari pada satu atau kedua tangan dan atau kakinya. Penambahan biasanya di dekat jari kelingking atau ibu jari.

 

4.2       Saran

Dengan adanya pembuatan makalah ini diharapkan rekan-rekan dapat mengetahui dan memahami apa itu polidaktili, karena sebagian masyarakat menganggap adanya penambahan jari itu adalah hal biasa. Dengan begitu kita sebagai calon perawat dapat memberikan pengertian bahwa polidaktili ini merupakan kelainan, dan dapat diatasi dengan pembedahan jika dari pihak yang bersangkutan menginginkannya. Serta kita juga harus memberikan persepsi penyakit ini tidak perlu membuat pasien merasa malu atau minder karena masing-masing dari kita sudah diatur oleh Allah SWT.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Noor Helmi, Zairin. 200. Buku Ajar Gangguan Muskuloskeletal. Salemba medika : Jakarta.

 

Muttaqin, Arif. 200. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien Gangguan Sistem Muskuloskeletal. Penerbit Buku Kedokteran : EGC. Jakarta.

 

Majalah Farmacia. 2008. Penanggulangan Terpadu Cacat Bawaan Kolom - Edisi Mei 2008 (Vol.7 No.10). Sumber diambil dari www.majalahfarmacia.com pada tanggal 17 november pukul 20.56 WIB

 

Gruendenmann, B.J. Buku ajar keperawatan perioperatif, Volume 2. Penerbit Buku Kedokteran : EGC. Jakarta.

 

 

Download

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :