NUZULUL ZULKARNAIN HAQ

Nuzulul Zulkarnain Haq

Statistik

My Project

    Download My Project

    Hook FolderLocker 1.0 adalah software security yang berguna untuk mengunci folder penting, folder rahasia, dsb. Pengguna dapat menambahkan password ke dalam folder agar tidak dapat dibuka oleh sembarang orang.Dengan software ini data data anda akan terlindungi dengan aman. Gunakanlah dengan bijak sesuai kebutuhan anda.

    Download : Hook FolderLocker


    Hook Anticopy 2.0 . Pernahkah data di komputer saudara di copy oleh orang lain tanpa seizin dari saudara? pastinya sebel banget dengan orang itu, apalagi kalau data yang dicuri adalah data penting yang gak ingin jatuh ketangan orang lain. nah sekarang saudara ndak perlu kuatir. dengan software ini data saudara ndak akan bisa lagi di copy ke flashdisk, hardisk external, cd dvd , disket , memory, dll.

    Download : Hook AntiCopy


    Onfreeze SMS Gateway 1.3 . Freeware. Size = 455 KB. Program yang berguna untuk mengirim sms masal dengan mudah seperti untuk pengumuman, promosi , dsb lewat komputer. Program ini bersifat freeware. Alat yang dibutuhkan hp GSM atau modem GSM yang terkoneksi ke komputer bisa lewat kabel atau bluetooth.

    Download : OnefreezeSMSgateway


    Portable Webcam 1.0 . Software alternatif untuk memakai webcam, tersedia gratis untuk di pakai simple dan mudah digunakan (286 KB) . Bisa di pakai untuk winXP, Vista, Seven.

    Download : Portable Webcam


Kumpulan Bank Soal Manajemen Keperawatan

diposting oleh nuzulul-fkp09 pada 23 August 2015
di Materi Kuliah Keperawatan - 0 komentar

SOAL MANAJEMEN

 

  1. Suatu ruang rawat inap bedah mempunyai 24 perawat dengan latar belakang Ners 8 orang D3 keperawatan 14 orang. Kapasitas tempat tidur 40 TT dengan BOR 70%. Saudara ditunjuk pimpinan RS untuk menyusun perencanaan MAKP. Susun perencanaan MAKP dengan memperlihatkan aspek 5 M (mulai dari pengumpulan data, analisis SWOT, identifikasi masalah, dan susun perencanaan untuk kebutuhan yang diperlukan.

Jawaban:

Pengumpulan data:

-Jumlah pasien rata2 40 orang

-BOR 70%

-Jumlah perawat 15 orang dengan kualifikasi 9 lulusan D3 dan 6 lulusan SPK

 

Analisa SWOT:

  1. Strength
  2. SDM dari D3 9 orang, SPK 6 orang
  3. Penggunaan jasa terhadap pelayanan di RS cukup tinggi dengan rata2 40 dengan BOR 70%.
    1. Weakness
    2. Tenaga perawat kurang apabila ditinjau dari jumlah tenaga dihitung yang dibutuhkan.
    3. Beban kerja berlebihan
    4. Pelaksanaan askep belum optimal
    5. MAKP belum dilaksanakan/ belum ada model praktek keperawatan yang jelas
    6. Kualitas tenaga belum memenuhi kualifikasi/spesifikasi syarat profesional
    7. Belum ada pembagian tugas dan tanggung jawab yang jelas
      1. Opportunity
      2. Banyaknya masalah pasien dengan penyakit kronis dan komplikasi di ruang tsb
      3. Adanya kebijakan pemerintah tentang profesionalisasi perawat
      4. Memungkinkan pelaksanaan MAKP

4. Threatened

  1. Menurunnya mutu ASKEP
  2. Menurunnya pendapatan
  3. Kurangnya profesionalisme perawat
  4. Persaingan antar RS yang semakin kuat
  5. Ancaman persaingan dengan masuknya perawat asing
  6. Adanya tuntutan di masyarakat akan meningkatnya pelayanan yang lebih baik dan profesional

Rumusan masalah:

  1. Kualitas tenaga keperawatan belum memenuhi syarat profesional
  2. Belum diterangkannya model pemberian ASKEP yang sesuai

 

Renstra:

-          Mendiskusikan standar ketrampilan yang dimiliki perawat serta mengadakan pelatihan perawat yang belum memenuhi syarat profesional

-          Mendiskusikan bentuk dan penerapan model praktek keperawatan profesional yang dapat dilaksanakan

-          Mendiskusikan format pengkajian dan pendokumentasian yang sesuai dengan kasus di ruangan

-          Mengatur kebutuhan perawat

-          Mengatur kebutuhan pengembangan pendidikan

-          Mengatur tugas dan wewenang perawat.

  1. Seorang kepala ruang rwat inap dalam melaksanakan tugasnya dalam mengelola ruangan selalu berorientasi pada tugas pengawasan terhadap kegiatan bawahan dilakukan secara ketat. Hal ini disebabkan rasio jumlah perawat dengan pasien tidak seimbang. Pertanyaan:
  2. Analsisi masalah tersebut dan tentukan gaya kepemimpinan yang sesuai untuk mengatasi masalah tersebut.
  3. Susun rencana strategis yang akan saudara lakukan berdasarkan pendekatan Teori Situasional (Harsey & Branchard)

Jawaban

  • Analisis masalah

Jumlah pasien yang banyak tidak seimbang dengan jumlah perawat

Kepala ruangan yang melakukan pengawasan secara ketat terhadap bawahan

  • Gaya kepemimpinan

Kontingensi dan situasional (menkombinasikan antara faktor bawahan, perilaku, dan situasi),  perilaku manajer yang menekankan pada produksi dan manusia

  • Renstra

Membuat komitmen untuk mencapai tujuan bersama seperti tujuan rumah sakit

Meningkatkan komunikasi dan bekerjasama dengan atasan maupun bawahan

Mengurangi kompetisi antar anggota

 

  1. Saudara sebagai kepala ruang akan menyusun suatu perencanaan yang didasrkan pada target yang ingin saudara cepat capai, terutama dalam keselamatan pasien.

Pertanyaan:

Susunlah suatu pengelolaan perencanaan keselamatan pasien berdasarkan BALANCED SCORE (financial, customer, service, resource) 

1. Analisis kasus di atas, susun langkah-2 dalam penilaian mutu pada keselamatan  pasien

      Jawaban:

Klasifikasi pasien

Jumlah

Minimal

Partial

Total

pasien

P

S

M

P

S

M

P

S

M

1

0,17

0,14

0,07

0,27

0,15

0,10

0,36

0,30

0,20

2

0,34

0,28

0,28

0,54

0,30

0,14

0,72

0,60

0,40

3dst

0,51

0,42

0,30

0,81

0,45

0,21

1,08

0,90

0,60

-          Dilakukan oleh tim mutu pelayanan keperawatan yang bertugas menentukan masalah keperawatan yang perlu diperbaiki

-          Menentukan kriteria untuk memperbaiki masalah serta menilai pelaksanaan peerbaikan yang telah ditetapkan

-          Merupakan bagian integral dari tim mutu RS dan bisa merupakan salah satu komponen dari komite keperawatan

-          Menyampaikan hasil laporan secara periodik [ada komite keperawatan untuk seterusnya disampaikan pimpinan RS sebagai bahan pertimbangan kebijakan lebih lanjut.

-          Diperlukan kerja sama dengan berbagai departemen yang ada di RS untuk dapat mengidentifikasi masalah, menentukan kriteria dan merencanakan perbaikan, seperti departemen farmasi, infeksi nosokomial, rekam medis, pelayananan medis, bagian pemasaran, dll.

2. Apa upaya untuk meningkatkan mutu keperawatan secara komprehensif

    Jawaban:

-          Mengembangkan akreditasi dalam meningkatkan mutu RS.

-          ISO 9001:2000

-          Memperbaharui keilmuan untuk menjamin tindakan medis/keperawatan

-          Good corporate governance yang mengatur aspek institusional dan aspek bisnis

-          Clinical governance

-          Membangun aliansi strategis dengan RS lain

-          Melakukan evaluasi terhadap strategi pembiayaan

-          Orientasi pelayanan

-          Orientasi bisnis

 

  1. Saudara baru 1 bulan sebagai kepala ruang di ruang rawat inap. Jumlah pasien yang ada rerata 40 pasien dengan BOR 70%. Jumlah perawat 15 orang, 9 lulusan Ners, 6 lulusan D3. Pertanyaa:
  2. Susunlah perencanaan dalam menetapkan model MAKP yang sesuai dengan menetapkan perhitungan tenaga perawat (Giles, Depkes, Dauglas) dan tentukan yang sesuai.
  3. Perhatikan beban kerja berdasarkan TMS (Time Motion Study).

 

1)        Metode Douglas

Douglas mendapatkan jumlah perawat yang dibutuhkan dalam suatu unit perawatan berdasarkan klasifikasi pasien, dimana masing-massing kategori mempunyai nilai standart per shift.

 

 

 

Tabel 2.7 Nilai Standar Jumlah Perawat per Shift Berdasarkan Klasifikasi Pasien (Data Primer 2014)

 

 

Berdasarkan hasil pengkajian, kebutuhan tenaga perawat di IRNA Lantai 4 RSUA didapatkan bahwa jumlah tenaga yang diperlukan bergantung dari jumlah pasien dan tingkat ketergantungannya, pasien dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu:

  1. A : Perawatan minimal, memerlukan waktu 1-2 jam sehari
  2. B : Perawatan partial, memerlukan waktu 3-4 jam sehari
  3. C : Perwatan total, memerlukan waktu 5-6 jam sehari (Nursalam, 2012).

 

Tabel 2.8                Komposisi Tenaga Keperawatan IRNA Lantai 4 Tanggal 9 September 2014 RSUA Surabaya dengan Metode Douglas

 

Tingkat Ketergantungan

Jumlah Kebutuhan Tenaga

Tingkat Ketergantungan

Jumlah pasien

Pagi

Sore

Malam

Minimal

10

10 x 0.17 = 1,7

10 x 0.14 = 1,4

10 x 0.07 = 0,7

Partial

17

17 x 0.27 = 4,59

17 x 0.15 = 2,55

17 x 0.10 = 1,7

Total

1

 1 x 0.36 = 0,36

1 x 0.30 = 0,30

1 x 0.20 = 0,20

Jumlah                             

28

6,65

4,25

2,6

 

Total Tenaga Perawat

Pagi                         :    7 orang

Sore                       :    4 orang

Malam                   :    orang  

                                       14 orang

 

Jumlah tenaga lepas dinas per hari

86 x 12 = 3,47

   297

Keterangan: Angka 86 merupakan jumlah hari libur atau lepas dinas dalam 1 tahun, sedangkan 297 adalah jumlah hari kerja efektif dalam 1 tahun.

 

Jumlah perawat yang dibutuhkan perhari sesuai dengan metode Douglas adalah: 14 orang + 2 orang struktural (PJ dan Wakil PJ) + 3 orang lepas dinas. Berdasarkan data tersebut maka terdapat kekurangan tenaga keperawatan sejumlah 3 orang.

 

2)        Metode Gillies

      Tingkat Ketergantungan Pasien dan Kebutuhan Tenaga Keperawatan dengan metode Gillies di Instalasi Rawat Inap Lantai 4 Rumah Sakit Universitas Airlangga Surabaya.

 

Keterangan :

A : Rata-rata jumlah jam perawatan pasien/ hari

B : Rata-rata jumlah jam pasien/ hari

C : Jumlah hari/ tahun

D : Jumlah hari libur masing-masing perawat

E : Jumlah jam kerja masing-masing perawat

F : Jumlah perawatan yang dibutuhkan untuk unit tersebut

Tingkat Ketergantungan Pasien dan Kebutuhan tenaga keperawatan dengan metode Gillies di IRNA Lantai 4 Tanggal 9 September 2014 RSUA Surabaya.

Dihitung             :    4 jam x 28 pasien x 365 hari   =   58400  = 20,93 = 21 orang

                                           ( 365 hari - 86 hari ) x 7 jam                      1953     

Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk bertugas per hari : 21 perawat + 2 orang struktural (PJ dan Wakil PJ) total 23 orang. Berdasarkan data tersebut maka terdapat kekurangan tenaga keperawatan sejumlah 8 orang.

3)        Metode Depkes RI

Penghitungan jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan berdasarkan metode Depkes pada tanggal 9 September 2014, sebagai berikut:

Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan adalah:

Jumlah jam perawatan   =  86,5  = 12,35 = 12 perawat

Jam kerja efektif persif        7

Faktor koreksi (loss day) :

= ( Jml hari minggu dalam 1 tahun+cuti+hari besar ) x

                      Jumlah hari kerja efektif

= (52+12+4) x 15 = 3,56 orang = 4 orang

      286

Non nursing jobs :

=(jumlah tenaga keperawatan + loss day ) x 25% = (15+4) x 25 % =4,75 %

= 5 orang.

Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk bertugas perhari:

tenaga yang tersedia + faktor koreksi = 15 + 5 = 20 orang.

Total jumlah tenaga keperawatan berdasarkan metode Depkes adalah 20 orang perhari, sedangkan tenaga keperawatan per hari di IRNA lantai 4 RSUA adalah 15 orang. Berdasarkan data tersebut maka terdapat kekurangan tenaga keperawatan sejumlah 5 orang.

 

  1. Anda sebagai kepala ruang merencanakan untuk meningkatkan kualitas pelayanan keperawatan yang ada dengan melakukan peningkatan mutu dan keselamatan pasien. Pertanyaan:
  2. Tentukan langkah dalam menerapkan SKP (sasaran kselematan pasien)
  3. Susun rekomendasi untuk meningkatkan kselematan pasien teruatana dalam PPI (Pencegahan Pengendalian infeksi).

Langkah untuk menerapkan SKP:

-          Mengembangkan akreditasi dalam meningkatkan mutu RS.

-          ISO 9001:2000

-          Memperbaharui keilmuan untuk menjamin tindakan medis/keperawatan

-          Good corporate governance yang mengatur aspek institusional dan aspek bisnis

-          Clinical governance

-          Membangun aliansi strategis dengan RS lain

-          Melakukan evaluasi terhadap strategi pembiayaan

-          Orientasi pelayanan

-          Orientasi bisnis

rekomendasi untuk meningkatkan kselematan pasien teruatana dalam PPI (Pencegahan Pengendalian infeksi).

  • Dekontaminasi (cuci tangan)
  • Instrumen yang digunakan harus steril
  • Mencegah penularan dari rumah sakit (pembersihan yang rutin)
  • Ruangan isolasi
  • Perbaiki ketahanan tubuh
  1. Sebagai seorang kepala ruang rawat inap saudara mengadakan rapat rutin dengan seluruh perawat tentang kinerja yang tidak baik karena adanya konflik. Konflik tersebut dipicu oleh beberapa masalah yang tidak terselesaikan oleh KARU.

Pertanyaan:

Jelaskan metode penanganan konflik kasus di atas (kaji konsep konflik, sebab konflik dan metode penanganan konflik).

Jawaban:

  1. Strategi penyelesaian konflik yang dipakai adalah Kolaborasi, dimana diharapkan adanya win-win solutions
  2. Alas an rasional terhadap tindakan tersebut adalah:

ANALISA SITUASI:

Jenis konflik adalah personal dan professional

Yang terlibat: perawat X adalah perawat yang baru pindah yang belum beradaptasi dengan ruangan tersebut, dan kepala ruangan sebagai pengambil kebijakan.

ANALISA DAN MEMPERHATIKAN YANG BERKEMBANG:

Perawat  adalah sebelumnya bertugas di ruang anak, sehingga belum menguasai askep pada bayi baru lahir.

Perawat X adalah pindahan yang belum beradaptasi dengan ruangan tersebut.

Perawat X mengajukan keberatan dengan tugas yang ditanganinya.

  1. Tujuan :

               Umum: konflik hilang/berkurang

               Khusus:

Perawat X mampu melaksanakan askep

Perawat mampu beradaptasi dengan ruangan yang baru tersebut

Terjalinnya hubungan interpersonal yang baik antar perawat X dengan kepala ruangan.

  1. Identifikasi

Mengelola perasaan dengan ekspresi perasaan dan sikap perawat X

Tidak masuk kerja

Tidaak mau mengerjakan askep

Bermalas-malasan

Respon marah yang ditampilkan.

  1. Intervensi
  • Orientasikan dengan ruangan, sarana dan prasarana, pasien, teman sejawat, cara kerja, tata tertib dan protap yang ada.
  • Beri kesempatan untuk beradaptasi tanpa diberi tanggung jawab terlebih dahulu.
  • Berikan bimbingan dalam pembuatan askep
  • Berikan supervise secara periodic dan evaluasi serta bimbingan

 

 

  1. Saudara baru ditunjuk sebagai kepala ruang rawat inap. Saudara akan melakukan suatu perubahan tentang manajemen ruangan yang ada untuk meningkatkan kualitas pelayanan keperawatan. Dari hasil analisis ditemukan tentang model pendokumentasian yang tidak sesuai sehingga ssaudara ingin mengadakan perubahan. Pertanyaan:

Lakukan upaya perubahan (perhatikan konsep perubahan) pengelolaan dokumentasi pada aspek pencatatan keperawatan, pemberian obat dan metode dokumentasi yang sesuai.

Jawaban:

Prinsip-2 pengelolaan ada 3 unsur perubahan, yaitu:

-          Visi ilmu dan konsep

-          Altivitas yang nyata

-          Motivasi yang tinggi untuk mencapai suatu tujuan

Strategi membuat suatu perubahan, yaitu:

  1. Memiliki visi yang jelas

Merupakan hal yang utama dan sederhana, karena visi akan dapat mempengaruhi pandangan orang lain. Visi harus disusun secara jelas, ringkas, mudah dipahami dan dapat dilaksanakan oleh setiap orang.

  1. Menciptakan iklim / budaya organisasi yang kondusif

Setiap perubahan harus diciptakan suasana keterbukaan, kejujuran dan secara langsung.

  1. Sistem komunikasi yang jelas, singkat dan berkesinambungan

Setiap orang perlu dijelaskan perubahan untuk menghindari rumor dan informasi yang salah.

  1. Keterlibatan orang yang tepat

Perubahan perlu disusun oleh orang-2 yang berkompeten dengan melibatkan orang lain pada setiap jabatan di organisasi karena keterlibatan tersebut berdampak pada dukungan dan advocacy.

Kunci sukses untuk terjadinya perubahan yang baik:

Adalah  3M, yaitu mulai diri sendiri, mulai dari hal-2 yang kecil, mulailah dari sekarang dan tanpa menunda.

Pedoman untuk melaksanakan perubahan adalah:

Keterlibatan, motivasi, perencanaan, legitimasi, pendidikan, manajemen, harapan, asuh dan percaya.

Perubahan pendokumentasian dan aplikasi dengan teori perubahan dari Kurt Lewin (1951):

Prinsip pengelolaan perubahan pendokumentasian yang sesuai:

1. Sederhana

2. Dapat dijangkau

3. Sesuai standart

4. Efisien dan efektif pelaksanaannya

  Dokumentasi keperawatan ada beberapa macam antara lain:

  1. Source – oriented record
  2. Problem- oriented record
  3. Progessnetes
  4. Charting by exeqution
  5. Problem intervention and evalution
  6. Focus

Model dokumentasi yang dipilih adalah problem – oriented record

Keuntungan:

1). Fokus catatan askep lebih menekankan pada masalah pasien dan proses penyelesaian masalah dari pada tugas dokumentasi.

2). Pencatatan tentang kontinuitas dari askep

3). Evaluasi dan penyelesaian masalah secara jelas dicatat. Data disusun berdasarkan data yang spesifik.

4). Daftar masalah merupakan ceklis untuk diagnosa keperawatan dan masalah pasien. Daftar masalah tsb membantu mengingatkan perawat untuk selalu perhatian.

5). Data yang perlu diintervensi dijabarkan dalam rencana tindakan keperawatan.

      Kerugian:

1). Penekanan ada hanya berdasarkan masalah, penyakit dan ketidakmampuan dan melibatkan pada pendekatan pengobatan yang negatif.

2). Kemungkinan adanya kesulitan jika daftar masalah belum dilakukan tindakan atau timbulnya masalah yang baru.

3).  Dapat menimbulkan kebingunan jika setiap hari harus masuk dalam daftar masalah.

4).  SOAPIER dapat menimbulkan pengulangan yang tidak perlu jika sering adanya target evaluasi dan tujuan perkembangan pasien sampai lambat.

5).   Perawatan yang rutin mungkin diabaikan dalam pencatatan, jika flowsheet untuk pencatatan tidak tersedia.

6).   P dan SOAP mungkin terjadi duplikasi dengan rencana tindakan.

Aplikasi perubahan yang dijalankan berdasarkan teori Kurt Lewin:

1. Pencairan (Unfreszzing)

  • Motivasi

-          Mengkomunikasikan pentingnya dokumentasi keperawatan (fungsi, akibat).

-          Dokumentasi tidak selalu sulit dan panjang.

  • Pengetahuan

- mengidentifikasi tingkat kemampuan staf tentang sistem pendokumentasian

- mensosialisasikan/memfasilitasi fakir penghambat dan pendukung

2. Bergerak (Moving)

  • Mengenalkan sistem pendokumentasian yang sesuai dengan ruangan (model, format pedoman penulisan). Pedoman penulisan:

-          Rujuk pada daftar masalah sebelum menuliskan SOAP

-          Beri tanda setiap catatan SOAP dengan nomor secara berurutan

-          Pemisahan catatan SOAP harus ditulis untuk setiap masalah

-          Masukkan data yang relevan saja terhadap masalah yang spesifik

-          Masalah yang belum pasti harus didaftar di catatan sementara

-          Tuliskan DS apa adanya

-          Catatan SOAP menyediakan informasi tentang keadaan fisik, status pendidikan pasien dan status mental pasien.

-          Istilah “P” dapat digunakan sebagai standart tindakan keperawatan

  • Uji coba penggunaan sistem pendokumentasian POR
  • Survailance / evaluasi kemampuan dan kemauan staf termasuk efektifitas dan efisiensi penggunaan sistem POR di ruangan.
  • Identifikasi kelemahan-2 dari sistem POR
  • Menyusun solusi dari masalah yang ditemukan

3. Pembekuan (Frezzing)

  • Menggunakan sistem POR dalam pendokumentasian asuhan keperawatan sehari-hari
  • Mengadakan perawatan secara kontinyu
  • Mengadakan reward dan punismend terhadap kepatuhan dan pelanggaran
  • Membari kesempatan pada staf untuk menyampaikan masukan dan saran
  • Memberi saran kepada pembuat kebijakan untuk memberikan masukan dan saran
  • Melakukan evaluasi terhadap hasil-2 yang belum, telah dan yang akan dicapai.

 

 

  1. Sebagai kepala ruangan anda memiliki tim perawat lulusan Ners, D3 dan SPK. Sebagian besar perawat yang ada tidak memiliki kinerja yang baik, malas melakukan asuhan keperawatan kepada klien. Sering datang terlambat dan tidak disiplim. Anda sudah menegurnya tetapi tidaka da perubahan. Pertanyaan:

Analisis istuasi di atas dan rumuskan permasalahan yang ada serta identifikasi penyebab@ aplikasikan teori motivasi yang sesuai untuk meningkatkan kinerja perawat tersebut.

Jawaban:

        Agar motivasi kerja meningkat, maka perlu dikaji kebutuhan dasarnya (berdasarkan Hirarki Kebutuhan Maslow), yaitu:

  1. Kebutuhan fisiologis
  • Tersedianya ruang dan jam istirahat
  • Tersedianya air untuk minum
  • Tersedianya hari libur, cuti dan rekreasi
  • Memperoleh gaji yang layak sesuai akan jaminan sosial kesehatan
  • Adanya reward (baik materi maupun psikologis)
  1. Kebutuhan rasa aman

-          Tersedianya tunjangan kesehatan’

-          Tersedianya asuransi kecelakaan

-          Adanya perumahan

-          Memperoleh dana pensiun

-          Adanya jaminan lingkungan kerja yang aman

-          Adanya serikat kerja

  1. Kebutuhan sosial
  • Pegawai diakui eksistensinya
  • Pegawai diikut sertakan dalam kegiatan-2 rumah sakit
  • Adanya hubungan kerja yang harmonis antara atasan dan bawahan

4.  Kebutuhan harga diri

-          Mendapat promosi jabatan

-          Memperoleh penghargaan atas prestasi kerja

-          Diberi wewenang / kekuasaan

5.  Kebutuhan aktualisasi diri

  • Memberi kesempatan pada pegawai untuk menunjukkan kemampuan
  • Memberi kesempatan pegawai untuk mengembangkan ketrampilan

Analisa SWOT

v Strength (kekuatan)

1.  sarana dan prasarana yang memadai

2.  adanya visi dan misi di tempat kerja

3. tenaga keperawatan (S1 = 8, D3 = 8,  SPK = 4 orang)

4. mempunyai sertifikat pelatihan-2

5. tenaga keperawatan yang berpengalaman antara 5 – 10 th.

v Weakness (kelemahan)

-          Kinerja perawat: tidak baik, malas melaksanakan askep, sering terlambat, tidak disiplin, tidak ada kemauan untuk berubah

-          Tingkat pendidikan yang bervariasi

v Opportunity (kesempatan/peluang)

1.  adanya program pendidikan dan pelatihan

2. adanya program penobatan perawat teladan

3. adanya seminar-2 di bidang keperawatan

v Threatened (ancaman)

-          Pasien pindah ke RS lain yang menyebabkan BOR turun

-          Terjadi persaingan pelayanan antar RS

-          Banyak perawat yang memilih mengundurkan diri

 

 

  1. Anda sebagai PP melimpahkan tugas tentang pemberian askep kepada PA lulusan SPK dengan data (4 pasien). Saat PP tidak berada di tempat datang pasien baru (PB) dengan Dx medis Hearth attack dengan kondisi kritis. Pertanyaan:

Susunlaj pengelolaan pendelegasian kasus diatas (perhatikan prinsip-prinsip pendelegasian).

Jawaban:

Pengumpulan data:

-          Pelimpahantugas PP ke PA yang dilimpahkanadalah 4 pasien (dengantingkatketergantungan 2 partial 2 total)

-          Ada pasienbarudengan heart attack

 

Analisis:

  1. Responsibility (tanggung jawab)

Pendelegasiantugasdiberikankepadaperawatlulusan D3 sebagai PP, padasaat yang bersangkutantidakadaditempatkarenalatarbelakangpendidikanlebihbaikdanprestasikerja yang lebihbaik.

  1. Accountability (kemampuan)

Mampumelaksanakantugas yang diberikandenganterampildantepatbilaadakasus/masalahbaru

  1. Authority (wewenang)

Melaksanakantugassesuaidenganapa yang dilimpahkan, menghubungi PP yang mendelegasikantugaskepadanya.

 

Identifikasimasalah:

Akan diadakanpendelegasiantugasnamunkompetensi yang menerimadelegasitidaksamadengan yang diberidelegasi.

Analisa SWOT

Strength

-          Adanyapendelegasianpasienbarudari PP ke PA

-          Pendidikan PP S1

-          Pembagiantingkatketergantunganseimbang

-          Telahditerapkan MAKP (Primary Nursing) adanya PP dan PA

Weakness

-          Kurangnyadelegasiuntukpasienbaru

-          Belumada format pendelegasian

-          Belum/tidakadapendokumentasian

-          Pendidikan PA yang masihbervariasi

-          Azaz responsibility, accountability dan authority kurang

Opportunity

-          Memberikankesempatanpada PA untukmemberikanasuhankeperawatan

Threatened

-          Kemungkinankualitasaskepmenurun

-          Tuntutanpasien yang semakintinggiterhadappetugas yang menanganinya

-          Pasiensadarakanhakdankewajibannya

-          Kemungkinanmenanganimasalahmasihkurangtanggap

 

Perencanaan:

  1. Seleksidansusuntugas

Sebelummemberikandelegasi, seleksi tugas-2 apasaja yang akandidelegasikandanmembuatsusunantugas yang jelasdanakuratsertatanggapdenganpenangananmasalah yang kemungkinanakanterjadi.

  1. Seleksi orang yang tepat

PP harusmenseleksi PA yang akandiberikandelegasiberdasarkankinerja yang ditampilkandankemampuankompetensi yang dimiliki.

  1. Berikanarahandanmotivasikepadastaf

Agar delegasidapatberjalandanstaf lain patuhterhadap PA yang menerimadelegasi, makaharusadaarahandanmotivasikepadastafdan yang menerimadelegasi PP harusmeyakinkanmerekabahwamerekadapatmelakukantugastsbdenganbaikdan optimal.

  1. Lakukan supervise yang tepat

Agar pendelegasiandapatberjalandanterkontrol, maka PP harustahukapanmelakukan supervise dankapanmemberikanbantuansehinggaterjadimasalahoverkontrol/undercontrol yang dapatberakibatstaftidakproduktif/kinerjatidakmaksimal.

  1. Agar pendelegasikandapatberhasilmaka PP harusmemperhatikan factor-2 :

1)       Komunikasi yang jelasdanlengkap (PP harusselalusiapdihubungi)

2)       Tersedianyasumberdansarana

3)       Monitoring (PP harusmampumenjadikonsultan)

4)       Pelaporankemajuantugas limpah.

 

  1. Anda sebagai kepala ruangan merencanakan untuk meningkatkan kualitas pelayanan keperawatan yang ada dengan melakukan peningkatan mutu dan kedelamatan pasien.

Pertanyaan :

  1. Tentukan langkah dalam pemerapan SKP (sasaran keselamatan pasien)
  2. Susun rekomendasi untuk peningkatan keselamatan pasien terutama PPI (pencegahan pengendalian pasien)

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :